Pencarian
Tutup kotak telusur ini.

Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kartu RFID

Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kartu RFID

Kartu Radio Frequency Identification (RFID) digunakan untuk pelacakan, identifikasi, dan kontrol akses. Kartu tersebut mengintegrasikan microchip RFID yang menyimpan semua data yang diperlukan untuk aplikasi tertentu.

 Kartu RFID menggunakan pita frekuensi yang berbeda, termasuk 125 kHz Frekuensi Rendah (LF), 13.56 MHz Frekuensi Tinggi (HF), dan 860-960 Frekuensi Ultra Tinggi (UHF). Pita frekuensi setiap kartu akan menentukan aplikasinya. Berikut adalah panduan kartu RFID yang komprehensif.

Apa itu Kartu RFID?

Ini adalah kartu nirsentuh yang berisi Chip RFID yang menyimpan semua data yang diperlukan. Informasi ditransmisikan melalui gelombang radio dan diambil oleh pembaca RFID. Pembaca kemudian akan memecahkan kode data dan mengirimkannya ke perangkat lunak terintegrasi untuk analisis dan presentasi. Seluruh prosesnya cepat dan andal – hanya perlu beberapa detik!

Berbeda dengan kartu magnetik atau barcode tradisional, Anda tidak perlu menggesek kartu RFID untuk membaca data yang dikodekan. Sebaliknya, kartu RFID hanya membutuhkan kedekatan dengan pembaca, yang akan mengambil sinyal dan menyelesaikan transaksi dengan cepat.

Jenis Kartu RFID

Kartu RFID dapat diklasifikasikan berdasarkan jenis operasi dan kekuatan frekuensi dari tag RFID yang disematkan.

Klasifikasi Kartu RFID Berdasarkan Jenis Operasi

  • Kartu RFID Aktif

Kartu ini memiliki tag bertenaga baterai yang terus menerus melepaskan sinyal. Kemampuan mereka untuk melepaskan dan menyiarkan sinyal tidak tergantung pada keberadaan pembaca RFID.

Kartu ini terutama digunakan untuk melacak aset bernilai tinggi di lingkungan berkecepatan tinggi, seperti di stasiun tol. Selain itu, mereka memiliki jangkauan baca yang lebih panjang daripada tag pasif dan relatif lebih mahal.

  • Kartu RFID Pasif

Tidak seperti tag aktif, tag pasif tidak memiliki sumber daya internal. Mereka mengandalkan energi elektromagnetik yang dilepaskan & ditransmisikan oleh pembaca RFID. Dengan demikian, tag ini tidak berfungsi sampai Anda memperkenalkan pembaca RFID.

Mereka terutama digunakan untuk fungsi seperti kontrol akses, manajemen rantai pasokan, dan label pintar. Mereka juga relatif lebih murah daripada kartu aktif, sehingga banyak digunakan di industri dan organisasi.

  • Kartu RFID Semi-Pasif

Kartu RFID semi-pasif memiliki sirkuit terpadu, antena, dan baterai. Meskipun fitur ini hampir mirip dengan kartu RFID, ada pembeda – kartu semi-pasif tidak memiliki pemancar onboard.

Dengan demikian, mereka memiliki jangkauan baca yang terbatas dibandingkan dengan yang aktif. Namun, penyertaan baterai memungkinkan untuk menambahkan lebih banyak fitur ke kartu, seperti pelacak waktu nyata, sensor, dan pemberitahuan suara.

Klasifikasi Kartu RFID Berdasarkan Panjang Gelombang Frekuensi Chip RFID

Kartu RFID juga dapat diklasifikasikan berdasarkan jenis chip RFID yang digunakan dalam konstruksinya. Tiga jenis utama kartu RFID dalam kategori ini meliputi:

  • Kartu RFID Frekuensi Rendah (LF)

Kartu-kartu ini disematkan dengan tag RFID LF (30 kHz hingga 300 kHz). Mereka memiliki kecepatan baca yang lebih lambat, dan jarak baca mereka relatif pendek.

Namun, fungsi kartu ini tidak terpengaruh oleh keberadaan logam dan cairan. Dengan demikian, Anda dapat menggunakannya bahkan di lingkungan yang lembap dan metalik.

  • Kartu RFID Frekuensi Tinggi

Kartu-kartu ini beroperasi dalam rentang frekuensi 3 MHz hingga 30 MHz. Mereka memiliki memori yang lebih baik dan jangkauan baca yang lebih lama daripada kartu frekuensi rendah. Dengan demikian, mereka sangat cocok untuk kegiatan seperti manajemen perpustakaan dan manajemen transportasi.

  • Kartu RFID Frekuensi Ultra Tinggi (UHF)

Kartu-kartu ini beroperasi dalam kisaran 300 MHz dan 3 GHz. Mereka lebih murah daripada kartu LF dan frekuensi tinggi.

Mereka sebagian besar digunakan untuk pelacakan aset dan manajemen inventaris.

Detil Deskripsi Komponen Kartu RFID

Saat Anda melihat kartu RFID biasa, Anda tidak akan melihat banyak perbedaan dari kartu plastik biasa. Anda hanya akan melihat keunikannya saat Anda menggunakannya untuk check out di toko bahan makanan atau membuka pintu kantor Anda.

Jadi, apa yang membuat kartu RFID unik? Mengapa kartu-kartu ini tampaknya memiliki kekuatan magis yang memungkinkannya berkomunikasi tanpa koneksi fisik? Berikut adalah komponen yang membuatnya tergerak!

komponen kartu rfid
komponen kartu rfid

Chip RFID

Inilah yang membuat kartu RFID berbeda dari kartu plastik pada umumnya. Ini adalah chip komputer kecil yang disematkan di kartu, berisi informasi tentang identitas dan detail akun Anda.

Keripik biasanya sangat kecil – seukuran sebutir beras – tetapi sangat canggih dan dapat menampung ribuan bytes data. Chip itu sendiri tidak mengandung sumber energi apa pun, sehingga membutuhkan catu daya untuk beroperasi.

Antena

Ini adalah kumparan logam kecil tertanam dalam kartu yang menerima dan mengirimkan gelombang radio. Ini adalah komponen penting yang memungkinkan chip berkomunikasi dengan pembaca.

Setelah menerima sinyal radio dari pembaca, itu mengubah informasi ini menjadi tenaga listrik. Ini memungkinkan chip untuk beroperasi dan memproses data.

Substrat

Ini adalah bagian dari kartu yang Anda lihat dan sentuh secara fisik. Ini menyatukan chip dan antena dan memberikan dukungan struktural. Substrat biasanya terbuat dari plastik, meskipun beberapa kartu RFID premium menggunakan PVC, PET, ABS, kayu, dan bahan kokoh lainnya untuk menambah daya tahan.

Jika kartu Anda mengalami kondisi fisik yang keras, Anda harus memilih media yang keras untuk jaminan umur panjang. Misalnya, kartu Epoxy RFID umumnya digunakan di lingkungan industri karena dapat menahan suhu ekstrem, bahan kimia, dan bahaya lingkungan lainnya.

Aplikasi Kartu RFID

Kartu RFID telah diadopsi di banyak sektor, termasuk kontrol akses, manajemen rantai pasokan, dan pembayaran tanpa kontak. Di bagian ini, kami merinci berbagai penggunaan kartu RFID yang akan membuat hidup Anda lebih baik.

Dua aplikasi utama kartu RFID meliputi: pembayaran tanpa kontak& kontrol akses

1. Kartu RFID untuk Pembayaran Tanpa Kontak

Kartu RFID digunakan di restoran, bahan makanan, dan gerai belanja lainnya untuk melakukan pembayaran dengan cepat dan nyaman. Saat menggunakan kartu RFID untuk menghapus tagihan Anda, Anda hanya perlu beberapa detik untuk check out!

Apa itu pembayaran tanpa kontak?

Secara tradisional, pemegang kartu kredit diminta untuk menggesek kartu mereka melalui pembaca magnetik untuk melakukan pembayaran. Teknik ini akan memakan banyak waktu karena memerlukan kontak langsung antara pemindai dan kartu, yang memakan waktu.

Dengan kemajuan teknologi, pemegang kartu dapat membayar tagihan mereka tanpa semua kerepotan ini menggunakan opsi pembayaran tanpa kontak. Yang diperlukan saat menggunakan teknik ini adalah dengan mengetuk atau melambaikan kartu RFID Anda di atas pembaca RFID, dan pembayaran akan segera diproses.

Opsi pembayaran kartu RFID tap-and-go ini menawarkan fleksibilitas. Anda dapat memilih untuk menggunakan opsi RFID lain seperti gelang, jam tangan, dan ponsel cerdas. Keragaman ini memberi Anda segudang pilihan untuk membayar tagihan Anda menggunakan pendekatan nirsentuh.

Cara Kerja Pembayaran Tanpa Kontak Kartu RFID

Seperti yang telah kami tunjukkan sebelumnya, kartu RFID Anda memiliki chip RFID tertanam yang menyimpan data Anda. Microchip memancarkan gelombang radio yang dideteksi oleh pembaca RFID.

Untuk membayar tagihan Anda menggunakan teknik nirsentuh kartu RFID, Anda akan diminta untuk memegang kartu ini di dekat pembaca RFID (tidak diperlukan sambungan langsung). Pembaca/pemindai akan memilih sinyal radio, berkomunikasi dengan kartu, dan memproses semua pembayaran. Setelah beberapa detik, terminal pembayaran akan menunjukkan apakah pembayaran berhasil atau tidak.

Mengapa Pembayaran Tanpa Kontak Kartu RFID Tidak Berfungsi

Jika Anda sudah mencoba membayar tagihan Anda menggunakan kartu RFID Anda dengan sia-sia, pasti ada alasan asli untuk kegagalan tersebut. Beberapa alasan yang dapat menyebabkan kegagalan pembayaran nirsentuh kartu RFID meliputi:

  • Dana Tidak Cukup di Akun Anda. Jika uang di akun Anda tidak cukup untuk menghapus tagihan, itu akan menunjukkan kesalahan. Ini adalah alasan paling umum dan langsung untuk kegagalan kartu RFID.
  • Anda telah Mencapai Batas Pengeluaran Harian Anda. Beberapa wilayah atau bank mungkin memiliki batas pengeluaran harian. Jika Anda melebihi jumlah tersebut, maka permintaan pembayaran Anda akan ditolak.
  • Alasan keamanan. Jika sistem melihat aktivitas mencurigakan di akun Anda, sistem mungkin memblokir kartu Anda untuk sementara sebagai tindakan keamanan. Selain itu, beberapa kartu mungkin mengharuskan Anda memasukkan PIN atau sandi setelah Anda menyelesaikan sejumlah transaksi harian tertentu.
  • Kartu Anda Tidak Diaktifkan. Kredit/de RFID barubit kartu memerlukan aktivasi sebelum Anda dapat menggunakannya untuk pembayaran nirsentuh. Pengguna kartu pertama kali harus menyetel pin mereka untuk mengaktifkan kartu dan membuka kunci opsi pembayaran.
  • Kartu Anda Rusak. Jika kartu Anda rusak secara fisik, Anda mungkin tidak dapat menggunakannya untuk pembayaran nirsentuh. Kerusakan dapat disebabkan oleh masuknya air, terlalu banyak tekanan, dan kelebihan sinar matahari, di antara banyak penyebab alami dan buatan manusia lainnya. Jika demikian, Anda akan diminta untuk menghubungi penyedia Anda untuk mendapatkan kredit/de RFID barubit kartu dengan biaya.
  • Pembaca Kartu Tidak Mendukung Pembayaran Tanpa Kontak. Jika pedagang tidak memiliki terminal POS yang mengakomodasi pembayaran tanpa kontak, maka Anda tidak akan dapat melakukan pembayaran menggunakan opsi tersebut. Selalu pastikan bahwa Anda memeriksa kompatibilitas pembayaran nirsentuh sebelum Anda mulai berbelanja.

Pembayaran tanpa kontak, tanpa diragukan lagi, adalah salah satu aplikasi kartu RFID yang paling menguntungkan. Tidak hanya menawarkan kemudahan tetapi juga mempercepat proses check-out, sehingga membuat berbelanja menjadi menyenangkan. Jika Anda menghadapi kesulitan dalam menyelesaikan pembayaran nirsentuh, evaluasi kartu Anda untuk kemungkinan alasan yang tercantum di atas.

2. Kartu RFID untuk Kontrol Akses

Di banyak organisasi, penggunaan kartu akses RFID adalah cara yang efektif untuk menjaga keamanan. Kartu ini sangat membantu jika Anda memiliki area terbatas di mana hanya orang yang berwenang yang dapat mengaksesnya.

Kartu RFID berisi chip komputer kecil yang menyimpan hingga 32 kilobytes dari data. Ruang ini cukup untuk menyimpan kode identifikasi unik untuk individu tertentu. Data dienkripsi, yang mencegah penjahat dari membaca dan menggunakannya untuk kegiatan penipuan.

Lebih baik lagi, data dapat ditimpa atau dimodifikasi oleh petugas keamanan yang berwenang, menjadikannya sangat fleksibel dan hemat biaya.

Bagaimana Kartu Akses RFID Bekerja

Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, kartu RFID berisi chip RFID yang berisi data untuk individu tertentu. Data ini dapat ditransmisikan ke pembaca RFID melalui gelombang radio.

Ketika pemegang kartu mendekati pembaca, chip akan bersemangat oleh gelombang elektromagnetik pembaca. Ini kemudian akan melepaskan sinyal radio yang akan diambil oleh pembaca. Akibatnya, pembaca akan menangkap dan menafsirkan data pemegang kartu.

Ada dua jenis utama kartu akses RFID di pasar. Mereka termasuk:

  • Kartu Prox RFID. Ini adalah kartu sederhana yang menawarkan transmisi data satu arah dari kartu ke pemindai/pembaca. Yang mereka butuhkan hanyalah kedekatan dengan pembaca, dan mereka akan mengirimkan data.
  • Kartu Pintar RFID. Ini menawarkan kontrol akses yang lebih aman dan lebih cepat daripada kartu prox. Mereka memiliki kemampuan unik untuk berkomunikasi dengan pembaca kartu RFID, yang memungkinkan enkripsi tingkat lanjut. Selain itu, kartu dilengkapi dengan prosesor bawaan yang membantu mengautentikasi pengguna kartu menggunakan kode terenkripsi sekali pakai. Kode kedaluwarsa segera setelah digunakan, sehingga menyulitkan penjahat untuk mengkloning kartu.

Manfaat Menggunakan Kartu Akses RFID

  • Kontrol Otomatis. Saat menggunakan kartu akses RFID, Anda akan menghilangkan kemungkinan kesalahan manusia yang mahal. Tidak seperti petugas keamanan manusia, kartu elektronik ini tidak pernah lelah, tidak pernah dapat menyerahkan akses ke orang yang salah, dan tidak dapat menyerah pada serangan yang direkayasa.
  • Kemampuan Mengumpulkan Data. Kartu kontrol akses memungkinkan Anda mengumpulkan dan menyimpan data yang dapat membantu Anda dalam pengambilan keputusan. Misalnya, Anda dapat dengan mudah menganalisis ketepatan waktu karyawan Anda, yang membantu Anda menahan tren yang tidak teratur sebelum mereka mendatangkan malapetaka.
  • Manajemen jarak jauh. Saat menggunakan kartu kontrol akses, Anda dapat mengakses semua data dari sumber pusat. Fitur ini memungkinkan Anda untuk mengelola beberapa departemen tanpa kerumitan.
  • Keterjangkauan dan Skalabilitas. Biaya untuk memperoleh kartu baru sangat rendah. Dengan demikian, Anda dapat dengan mudah mendapatkan kartu untuk karyawan baru. Selain itu, Anda dapat mengintegrasikan sistem kartu RFID dengan portal manajemen lain untuk memiliki titik manajemen pusat.

Kegunaan Lain dari Kartu RFID

Selain kontrol akses dan pembayaran tanpa kontak, Anda dapat menggunakan kartu RFID dengan cara lain yang berbeda. Mereka termasuk:

  • Sistem Perpustakaan. Anda dapat menggunakan kartu RFID untuk mengelola inventaris perpustakaan. Siswa akan diminta untuk membawa kartu perpustakaan RFID mereka ketika pergi ke perpustakaan. Kartu tersebut kemudian akan digunakan untuk menyimpan semua data tentang siswa tersebut. Misalnya, buku yang dipinjam, tanggal pengembalian yang diharapkan, di antara detail penting lainnya.
  • Manajemen Acara. Penyelenggara acara telah beralih ke teknologi RFID untuk meningkatkan logistik dalam acara mereka. Semua tamu diberikan kartu RFID yang akan memungkinkan mereka untuk mengakses tempat acara dan melakukan pembelian di dalam tempat tersebut. Selain itu, penggunaan kartu RFID memungkinkan mereka untuk mengakses data pelanggan mereka untuk perencanaan yang lebih baik.
  • Manajemen Kesehatan. Penggunaan kartu RFID di rumah sakit membantu mengurangi kesalahan pengobatan dan memberikan perawatan terbaik kepada pasien. Setiap pasien akan memiliki kartu RFID yang berisi kode pengenal unik. Setelah memindai kartu ini, dokter akan segera mengetahui apakah obat tertentu diberikan, waktu makan, dan detail penting lainnya tentang pasien.
  • Manajemen Transportasi. Penumpang dapat menggunakan kartu RFID untuk membayar biaya transportasi mereka. Kartu terhubung langsung ke rekening bank mereka untuk memastikan bahwa pembayaran diproses secara real-time. Opsi pembayaran tanpa uang tunai sehat dan nyaman bagi pengguna.

Tempat Membeli Kartu RFID

WXR menyediakan layanan KARTU RFID yang disesuaikan, Kartu akan dimodifikasi untuk memenuhi spesifikasi casing, warna, dan ukuran Anda. Anda juga dapat memiliki gambar atau logo organisasi Anda yang tercetak di bagian luar kartu, memberikan sentuhan yang dipersonalisasi. Tolong atau hubungi kami untuk informasi lebih lanjut

Artikel terkait

Ajukan permintaan dan Mulailah Hari Ini

Facebook
Twitter
LinkedIn
tumblr

Langganan Teknologi RFID

Daftar dengan alamat email Anda untuk menerima pembaruan Teknologi RFID.

Hot Penjualan

Dapatkan QUOTE

Kirim pesan berhasil, kami akan membalas Anda dalam waktu 24 jam.